Guru Ini Rela Panggul Muridnya Demi Dapat Sinyal yang Lebih Baik Saat ANBK




    Selama pandemi virus corona Covid-19, anak-anak memang harus sekolah secara online atau daring untuk mencegah penularan virus. Namun tidak semua anak di Indonesia bisa mengakses jaringan internet dengan mudah.

    Seperti unggahan akun instagram @nttupdate di mana seorang anak di Nusa Tenggara Timur (NTT) harus dipanggul gurunya agar bisa mengakses sinyal. "Kisah pilu di SD Langgo Satarmese Kabupaten Manggarai, akibat signal yang tidak menentu," tulis @nttupdate.


    https://www.instagram.com/p/CVO7ESLpAPS/

    Pada slide pertama diketahui bahwa murid tersebut sedang mengikuti Asesmen Nasional Berbasis Komputer (ANBK). Sementara di slide kedua, guru terlihat harus manjat di pojokan sekolah untuk dapat sinyal saat mengisi survey lingkungan belajar.

    "Semoga ada perhatian dari pemerintah. Jauh dari pusat ibu kota negara, mereka tetap semangat dalam melaksanakan program pemerintah," imbuh akun tersebut.

    "Luar Biasa, The Real Hero hormat untuk para guru yang di tengah ketebatasan namun tetap semagat," komentar warganet.


    https://www.instagram.com/p/CVO7ESLpAPS/

    "Memang kalau yang namanya pengabdian, guru-guru di NTT dan NTB tiada bandingannya, semangat terus adik-adik," tambah warganet lain.

    "Terharu. Semangat pak guru. Tuhan berkati selalu," tulis warganet.

    Dalam hal ini, aktivis sekaligus sastrawa Dicky Senda juga sempat mengomentari ungghan tersebut dalam akun Twitternya.


    https://www.instagram.com/p/CVO7ESLpAPS/

    "Padahal ini daerahnya pak Menkominfo loh. Selan adanya internet, yang masih menjadi persoalan lain adalah kecepatnnya dan juga harga paket yang aduhai mahalnya," cuitnya pada Selasa (19/10/2021).

    Menteri Komunukasi dan Teknologi Informasi RI, Johnny G. Plate sendiri lahir di Kabupaten Manggarai, NTT.

    Tidak ada komentar untuk "Guru Ini Rela Panggul Muridnya Demi Dapat Sinyal yang Lebih Baik Saat ANBK"