Tahu Belum? Angka Pada STNK Ini Bikin Bayar Pajak Kendaraan Makin Mahal, Cek Disini Posisinya



    Tahu belum? Angka pada STNK ini bikin bayar pajak kendaraan makin mahal, cek disini posisinya.

    Buat bikers pasti sudah gak asing lagi dengan yang namanya bayar pajak kendaraan khususnya motor.

    Yups pajak kendaraan memang wajib dibayar setiap tahunnya bro, nominalnya pun tergantung dari jenis, cc dan tahun kendaraannya.

    Tapi bikers tau gak nih ternyata angka pada STNK ini bikin bayar pajak kendaraan makin mahal.

    Angka yang dimaksud yaitu angka progresif pajak kendaraan yang semakin banyak bikin pajak makin mahal.

    Kendaraan bermotor yang berstatus progresif kedua, ketiga, dan seterusnya, tentu akan memiliki besaran pajak yang lebih besar dibandingkan kendaraan yang tidak kena progresif.

    Gak hanya bergantung pada NJKB-nya saja, tapi besaran pajak juga dihitung dari status progresifnya.

    Untuk mengetahui apakah kendaraan yang dimiliki terkena pajak progresif, bisa dilihat ada kode-kode tertentu pada Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK).

    Kode tersebut terdapat pada lembar Surat Ketetapan Pajak Daerah PKB/ BBN-KB dan SWDKLLJ yang biasanya berwarna cokelat.

    Pada bagian kiri bawah, ada angka yang menjelaskan kendaraan itu kepemilikan keberapa, itulah tanda pajak progresif.

    "Jadi kode tersebut tidak ada di STNK tetapi di Tanda Bukti Pelunasan Kewajiban Pembayaran (TBPKP)," kata Kepala Unit Pelayanan Pemungutan (UPP) Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) Jakarta Selatan , Wahyu Dianari (5/11/2020).

    Ada tiga angka, dan jika tertera 001, artinya kendaraan Anda adalah yang pertama, dan dikenakan pajak 2 persen dari Dasar Pengenaan Pajak (DPP) kendaraan itu.

    Sedangkan, jika yang tertera angka 002, 003, dan seterusnya, artinya kendaraan sudah kena pajak progresif yang menunjukkan kendaraan tersebut adalah kepemilikan yang ke-2, ke-3, dan seterusnya.

    Menurut Peraturan Daerah Provinsi DKI Jakarta Nomor 2 Tahun 2015, tarif pajak yang dikenakan terhadap pemilik kendaraan pribadi adalah sebagai berikut:

    • Kendaraan pertama besaran pajaknya 2 persen.
    • Kendaraan kedua besaran pajaknya 2,5 persen.
    • Kendaraan ketiga besaran pajaknya 3 persen.
    • Kendaraan keempat besaran pajaknya 3,5 persen.

    • Kendaraan kelima besaran pajaknya 4 persen.

    • Kendaraan keenam besaran pajaknya 4,5 persen.
    • Kendaraan ketujuh besaran pajaknya 5 persen.
    • Kendaraan kedelapan besaran pajaknya 5,5 persen.
    • Kendaraan kesembilan besaran pajaknya 6 persen.
    • Kendaraan kesepuluh besaran pajaknya 6,5 persen.
    • Kendaraan kesebelas besaran pajaknya 7 persen.
    • Kendaraan kedua belas besaran pajaknya 7,5 persen.
    • Kendaraan ketiga belas besaran pajaknya 8 persen.
    • Kendaraan keempat belas besaran pajaknya 8,5 persen.
    • Kendaraan kelima belas besaran pajaknya 9 persen.
    • Kendaraan keenam belas besaran pajaknya 9,5 persen.
    • Kendaraan ketujuh belas dan seterusnya besaran pajaknya 10 persen.